Mitos Tentang  Polyphemus

Polyphemus – Cyclope adalah satu-satunya binatang dari ciptaan pertama yang tidak dihukum oleh Zeus ketika ia MENGATASI BAPA-NYA, CRONUS. Ini mungkin ada hubungannya dengan mereka yang menjadi keponakannya sebagai putra-putra POSEIDON, dan tidak, tidak ada sepeda wanita. Mereka akhirnya akan menjadi favorit dewa, pemalsu petirnya, dan bertambah jumlahnya dari aslinya menjadi tiga ratus.

Mitos Tentang  Polyphemus

Dia menyediakan tempat karunia dan kemegahan, penuh dengan buah, tanaman, dan ternak bagi mereka untuk hidup. Ada lebih dari satu cyclop di MITRA YUNANI, tetapi Polyphemus melihat lebih banyak aksi daripada kebanyakan.

Odiseus

Polyphemus telah merasakan daging manusia yang mentah selama bertahun-tahun. Klaim ketenarannya adalah pertemuan pertamanya dengan pahlawan dari Perang Troya. Ketika cyclop mendeteksi orang-orang asing di guanya, ia menuntut untuk mengetahui siapa mereka tanpa memberikan keramahan yang lazim. Tanpa mengungkapkan namanya, Odysseus berpura-pura bahwa kapalnya hancur di pantai pulau. Polyphemus merespons dengan membunuh dan memakan beberapa kru, dan menghalangi jalan keluar ke guanya dengan batu besar. ODYSSEUS dikenal karena kecerdasannya; itulah sebabnya dia adalah salah satu favorit Athena.

Pahlawan licik datang dengan rencana empat bagian untuk melarikan diri dengan:

meyakinkan Polyphemus bahwa namanya adalah “Tidak Ada.”

membuat cyclop mabuk anggur manis.

membantu krunya membutakan Polyphemus dengan sepotong kayu zaitun yang dipertajam menjadi tiang. Ketika saudara-saudara Polyphemus datang ke guanya untuk menyelidiki tangisannya yang mengerikan, ia memberi tahu mereka bahwa tidak ada yang mencoba membunuhnya.

menggunakan domba siklop untuk melarikan diri dari gua. Ketika Polyphemus memindahkan batu untuk membiarkan mereka keluar untuk merumput, Odiseus dan anak buahnya merangkak keluar di bawah domba. Polyphemus merasakan bulu di punggung mereka untuk memastikan bahwa hanya domba yang meninggalkan gua, tetapi gagal merasakan perut mereka.

Begitu anggota yang selamat dari krunya melarikan diri ke kapal, Odiseus mengumumkan pelariannya ke topan, dan bahwa dialah yang telah menipunya dan mengambil matanya. Polyphemus hanya bisa mengeluh kepada ayahnya, Poseidon, yang berperang kecil melawan pelindung Odysseus, ATHENA.

Aeneas

Beberapa waktu setelah perjumpaannya dengan Odysseus, tetapi tidak cukup lama untuk menyembuhkan rongga matanya, pahlawan Aeneas dan orang-orangnya menghadapi Polyphemus yang menakutkan. Kali ini para cyclop tinggal di pulau Sisilia. Aeneas adalah pahlawan Trojan yang berada di urutan kedua dalam perintah untuk Hector di Troy. Ketika Troy jatuh ke tangan tentara dan jenderal kolektif Yunani, Aeneas dan beberapa rekan Trojansnya mencari tempat baru untuk menetap. Trojans ini bertarif jauh lebih baik melawan para pengendara sepeda yang menakutkan daripada Odiseus dan krunya. Seorang yang selamat dari kru itu dibiarkan mati di pulau itu, dan mampu memperingatkan bekas musuhnya tentang bahaya yang akan datang. Dia melarikan diri dari pulau dengan Aeneas dan anak buahnya.

Polyphemus kembali dalam cerita kemudian di mana ia kembali, tetapi masih tinggal di Sisilia. Dia tampaknya telah melunak dengan berlalunya waktu. Dia bukan lagi amarah yang tak punya pikiran, yang siap beringas dan ganas, tetapi adalah cinta yang gila bagi seorang bidadari yang tidak membalas kasih sayang. Galatea adalah nimfa laut yang membuat dan mengejek dia tentang perasaannya untuknya. Alih-alih mengalah pada amarah seperti biasanya, ia menemukan hiburan dalam menyanyikan lagu-lagu cinta untuk kekasihnya. Meskipun ia telah meratakan emosinya sejak hari-hari awal makan daging manusia, ia memang membunuh seorang pangeran muda dengan kemarahan cemburu atas Galatea, yang telah menyatakan cintanya padanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *