Manfaat Jahe Untuk Tubuh Manusia

Jahe adalah bagian dari famili tanaman yang sama dengan kapulaga, lengkuas dan kunyit, di mana “rimpang” atau batang seperti akar tanaman paling sering digunakan. Penggunaan terapeutik jahe telah didokumentasikan selama ribuan tahun dalam pengobatan tradisional India dan Cina, serta diadopsi secara luas di Timur Tengah, Afrika, Karibia dan Eropa juga.

Manfaat Jahe Untuk Tubuh Manusia

Sekarang, ilmu pengetahuan modern mendukung klaim tradisional dan anekdotal tentang jahe, serta mengungkapkan temuan yang lebih menarik tentang khasiat penyembuhannya yang kuat. Bumbu yang luar biasa ini ditemukan memiliki sifat anti-bakteri, anti-parasit, anti-virus dan anti-inflamasi spektrum luas. Jahe juga mengandung banyak jenis antioksidan kuat, termasuk gingerol, shogaol, dan zingerones.

Jahe dikenal karena karakteristiknya “panas”. Ini, bersama dengan rasa yang unik adalah ke bawah kehadiran minyak atsiri. Minyak nabati ini, “gingerol” memiliki sifat analgesik, sedatif, dan antibakteri, serta memberikan efek positif pada “gerakan” atau motilitas saluran pencernaan.

Membantu Pencernaan
Telah lama digunakan dalam pengobatan herbal sebagai “pencernaan” yang baik, ini adalah penangkal praktis dan sangat efektif untuk gangguan pencernaan, kembung, sakit perut dan mual. Mengunyah sedikit jahe segar 30 menit sebelum makan dapat meningkatkan kapasitas pencernaan, serta memadamkan perasaan mual, dan mabuk perjalanan. Menurut Ayurveda (Pengobatan India kuno), jahe membangkitkan “api pencernaan”, dan meningkatkan kemampuan kita untuk mencerna makanan. Jika Anda terlalu panas, coba tambahkan jahe cincang atau parut ke dalam teh mint segar, dan minum sebelum ini, atau selama makan.

Ilmu pengetahuan modern telah menemukan akar jahe meringankan mual di pagi hari dalam kehamilan, serta mual pasca operasi. Penelitian yang baru-baru ini dipublikasikan dalam Journal of Clinical Oncology, juga menemukan jahe membantu mual terkait kemoterapi pada pasien kanker. Dalam sebuah uji coba terhadap 644 pasien kanker, mereka yang menggunakan kapsul jahe sebelum dan sesudah perawatan melaporkan mual yang lebih sedikit secara signifikan, daripada mereka yang menggunakan plasebo.

Jahe Untuk Menghilangkan Rasa Sakit
Jahe cepat menjadi terkenal karena kemampuannya untuk mengurangi peradangan sendi, dan rasa sakit yang terkait dengan radang sendi. Ini dilakukan dengan menurunkan kadar hormon jaringan tertentu yang disebut prostaglandin yang dapat menyebabkan rasa sakit dan peradangan. Data peer-review yang diterbitkan pada tahun 2009 melaporkan efek perlindungan sendi jahe yang signifikan.

Sekarang, jika Anda menderita migrain, maka bubuk jahe mungkin patut dicoba. Sebuah uji coba dengan 100 pasien, yang dilakukan pada 2013 menemukan bahwa mereka yang menggunakan takar bubuk jahe sama saja dengan meredakan migrain dengan obat migrain biasa – namun tanpa efek samping obat!

Studi lain, yang diterbitkan pada 2013, dalam International Journal of Preventative Medicine menemukan bahwa atlet wanita yang mengonsumsi 3 gram jahe atau kayu manis setiap hari (kurang dari satu sendok teh) mengalami penurunan yang signifikan dalam nyeri otot. Selain itu, rasa sakit yang terkait dengan menstruasi wanita (dikenal sebagai “dismenorea”) juga tampak berkurang dengan bantuan jahe.
Penelitian yang didokumentasikan dalam Jurnal Asosiasi Medis Pakistan, juga pada 2013, menggambarkan percobaan, di mana jahe dibandingkan dengan plasebo untuk menilai efektivitasnya sebagai pereda nyeri. Tujuh puluh siswa perempuan yang menderita nyeri haid diberikan jahe dalam bentuk kapsul, atau plasebo selama 3 hari pertama dari siklus menstruasi mereka. Lihatlah, kelompok jahe melaporkan lebih sedikit rasa sakit serta peningkatan gejala mual.

Penyeimbang Gula Darah
Jahe bahkan dapat membantu mereka yang ingin mengurangi berat badan! Tampaknya untuk sementara waktu meningkatkan termogenesis dalam tubuh. Termogenesis adalah proses metabolisme di mana tubuh membakar lemak yang disimpan untuk menghasilkan panas. Oleh karena itu jahe memiliki efek “meningkatkan” positif pada tingkat metabolisme, meningkatkan pembakaran lemak. Sedangkan bagi mereka dengan ketidakseimbangan dan gangguan gula darah seperti diabetes, jahe tampaknya sangat efektif, baik secara preventif maupun terapeutik. Ini memiliki efek positif pada pelepasan insulin dan aksi insulin, meningkatkan metabolisme karbohidrat dan lemak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *