Manfaat Buah Delima Sebagai Buah Super

Buah delima adalah salah satu buah yang paling populer, kaya nutrisi dengan rasa, rasa, dan karakteristik kesehatan yang unik. Bersama dengan buah beri berpigmen sub-Arktik dan beberapa eksotik tropis seperti mangga, buah ini juga memiliki kualitas unik dari makanan fungsional, sering disebut sebagai “buah super.”

Manfaat Buah Delima Sebagai Buah Super

Secara botani, itu adalah pohon sulung berukuran kecil yang mengandung buah milik keluarga Lythraceae, dari genus: Punica. Pohon itu diperkirakan berasal dari kaki Persia dan Sub-Himalaya di India Utara. Nama ilmiah: Punica granatum.

Pohon delima tumbuh setinggi sekitar lima dan delapan meter. Ini dibudidayakan pada skala komersial di wilayah yang luas di seluruh anak benua India, Iran, Kaukus, dan wilayah Mediterania untuk buahnya. Pohon yang benar-benar mapan menghasilkan banyak buah berwarna bulat, merah terang, ungu, atau oranye-kuning tergantung pada jenis kultivar. Rata-rata, setiap buah berukuran sekitar 6-10 cm dan beratnya sekitar 200 gram. Kulit luarnya yang keras (kulit) menampilkan tekstur kasar.

Struktur interior buah dipisahkan oleh putih, tipis, kenyal, membran, jaringan pahit menjadi kompartemen diskrit. Bagian-bagian tersebut, dikemas sebagai kantung, diisi dengan aril kecil manis, berair, merah muda yang dapat dimakan yang membungkus benih tunggal, bersudut, lunak atau keras (dalam kasus buah yang terlalu matang).

Manfaat kesehatan dari Delima

  • elima mengandung sekitar 83 kalori per 100 gram; sedikit lebih banyak dari yang ada di apel. Tidak mengandung kolesterol atau lemak jenuh.
  • Ini adalah sumber serat makanan yang baik larut dan tidak larut; menyediakan sekitar 4 gram per 100 g (sekitar 12% dari AKG). Bantuan serat makanan dalam pencernaan dan pergerakan usus halus.
  • Ahli gizi sering merekomendasikan buah delima dalam diet untuk mengurangi berat badan dan mengontrol kolesterol. Dimasukkannya secara teratur buah-buahan dalam makanan meningkatkan kekebalan, meningkatkan sirkulasi dan menawarkan perlindungan dari kanker
  • Senyawa ellagitannin tertentu seperti Granatin B, dan Punicalagin banyak ditemukan dalam jus delima. Studi menunjukkan bahwa punicalagin dan tanin dapat efektif dalam mengurangi faktor risiko penyakit jantung dengan membersihkan radikal bebas berbahaya dari tubuh manusia.
  • Total kekuatan antioksidan buah delima yang diukur berkenaan dengan kapasitas penyerapan radikal oksigen (ORAC) adalah 2341 μmol TE / 100 g.
  • Buah ini juga merupakan sumber antioksidan vitamin C yang baik, menyediakan sekitar 17% per 100 g dari kebutuhan harian. Konsumsi buah-buahan yang kaya vitamin-C membantu tubuh mengembangkan kemampuan untuk memerangi agen infeksi dengan meningkatkan kekebalan tubuh.
  • Konsumsi delima secara teratur juga terbukti efektif melawan kanker prostat, benign prostatic hyperplasia (BPH), diabetes, dan limfoma.
  • Lebih lanjut, itu juga merupakan sumber yang baik dari banyak kelompok vitamin B kompleks yang penting seperti asam pantotenat (vitamin B-5), folat, piridoksin dan vitamin K, dan mineral seperti kalsium, tembaga, kalium, dan mangan.